Hidup Sebagai Mahasiswa Lebih Mudah Dengan Keterampilan Belajar yang Baik

Mahasiswa Bahas kuliah yang baru dibentuk dapat dengan mudah kewalahan dengan semua perubahan yang harus mereka alami. Mungkin perubahan terpenting dari semuanya adalah memiliki kebiasaan belajar yang baik. Tanpa mengetahui bagaimana belajar dengan baik, segala sesuatu yang lain menjadi lebih sulit.

Memiliki kebiasaan belajar yang baik tidak hanya dimiliki oleh mahasiswa jenius atau mereka yang hidup hanya untuk kuliah, tetapi banyak mahasiswa yang berpikir demikian. Karena persepsi ini dan bahwa mahasiswa juga menyadari bahwa cara mereka belajar memengaruhi pengalaman universitas mereka, hal itu merupakan sumber frustrasi yang berkelanjutan.

Frustrasi dengan belajar untuk kelas tidak harus menjadi kasus bagi banyak mahasiswa. Ini hanya tentang mengembangkan keterampilan baru.

Mari menjadi nyata. Sekolah menengah sering kali merupakan tempat di mana standar rata-rata dan biasa-biasa saja berkembang. Standar seperti ini mencakup bagaimana siswa perlu belajar untuk mendapatkan nilai bagus. Dengan kata lain, cara belajar yang rata-rata atau buruk adalah hal yang lumrah, bahkan bagi siswa yang akan melanjutkan ke perguruan tinggi.

Keterampilan belajar tipe sekolah menengah dan berprestasi baik di kelas tingkat universitas bukanlah kombinasi yang baik. Dibutuhkan seperangkat kebiasaan belajar baru yang akan berhasil bagi mahasiswa yang ingin memaksimalkan akademik mereka di universitas. Jika tidak, cara belajar lama itu akan menjadi beban tanpa henti.

Sama seperti banyak mahasiswa baru yang menyadari bahwa cara belajar mereka yang lama tidak cukup baik, mereka juga menyadari bahwa mereka hanya memiliki sedikit waktu untuk mengasah keterampilan baru ini. Banyaknya pekerjaan kelas yang harus mereka tangani di perguruan tinggi tidak kondusif untuk mengatur ulang kebiasaan belajar mereka.

Alih-alih ruang kelas sekolah menengah, mari kita lihat trek sekolah menengah atau lintas negara sebagai gantinya. Seorang gadis biasanya finis pertama karena bakatnya yang diberikan Tuhan lebih besar daripada kebanyakan pelari lawannya.

Pelari lintasan yang biasanya berakhir lebih dulu melintasi garis finis bukanlah yang pertama memulai latihan. Sebaliknya, dia mulai pertama dalam bakat dan telah menggunakan keunggulan itu sejak saat itu.

Pelari SMA ini melanjutkan untuk bersaing di tingkat perguruan tinggi. Dia segera menyadari bahwa situasinya berbeda. Dia tidak finis pertama lagi karena pelari lain juga memiliki bakat larinya.

Ini adalah metode latihan kualitas sekolah menengahnya yang menyebabkan hasil yang lebih buruk dan dia tahu itu. Dia juga tahu bahwa menerapkan rejimen pelatihan yang lebih baik di tengah kompetisi sebenarnya akan berarti penyelesaian yang lebih buruk baginya. Jadi, dia terus melakukan apa yang sudah dia lakukan.

Leave a Reply

Your email address will not be published.